Ketika orang Prancis bakal lebih bahagia kalau tinggal di Indonesia

Jadi ceritanya beberapa waktu lampau ada kejadian aneh. Seperti yang sudah saya ceritakan disini ataupun disini, pasti sudah kebayang deh begimana karakter orang Prancis. Nah saking lamanya saya tinggal disini, saya sudah menerima berbagai tabiat asli warga setempat juga tidak punya ekspektasi macam-macam dengan orang Prancis sehingga kejadian yang saya alami barusan ini bikin saya heran.

Cerita pertama terjadi sekitar dua minggu kemarin ketika saya naik metro. Setelah turun dari metro dan ketika saya berjalan di bawah tanah untuk menuju pintu keluar metro beramai-ramai bersama banyak orang, tiba-tiba ada seorang pria masih muda sekitar awal 30 tahunan teriak marah-marah sendiri:

Personne sourit dans ce pays. Je sais pas pourquoi je suis nΓ© dans ce pays de merde! bla bla bla ….

Nobody smiles in this country. I don’t even know why I was born in this shitty country!

Yang tentunya bikin saya heran setengah mati. Situ lahir di Prancis dan berharap makhluk sebangsamu ramah senyum? Are you kidding me!? Dari awal saya kesini, image orang Prancis jauh sekali dari ramah tamah dan senang tersenyum sehingga saya gak paham kenapa dia marah-marah dengan tabiat asli bangsanya sendiri πŸ˜€ Mungkin dia lagi stress karena hidup disini berat. Bref.

Cerita kedua terjadi hari Jumat minggu lalu ketika saya baru aja pulang bermain biola dan naik bus untuk pulang. Ada orang item sekitar 40an tahun sedang berdiri di depan dekat dengan supir bus. Gak tau si orang item ini imigran atau bukan *berhubung setengah benua Afrika itu jajahannya Prancis, bisa jadi si abang item ini udah dinaturalisasi. Si om ini pun sambil ngobrol bersama supir bus, dia juga berusaha mengajak ngobrol penumpang lain yang berada di dekatnya yang sedang duduk ataupun yang berdiri. Entah gimana itu tiba-tiba dia bicara agak keras sambil tersenyum dan tertawa-tawa menghadap belakang ngelihat kita semua satu bus:

Il faut se parler entre vous. N’hesitez pas ! Allez !

You have to talk to each other. Do not hesitate! Go ahead!

Tentu saja yang namanya Prancis gak ada yang menggubris si om. Dia mencoba ngajak ngobrol seorang ibu yang duduk tepat di belakang supir entah ngomong apa. Namun si ibu hanya menatap balik si om dengan aneh dan keliatannya was-was. Gak berapa lama si ibu pun jalan ke lorong belakang bus *feeling sih ini karena risih sama si om ehehe.

Ini juga gak habis pikir. Mana ada ceritanya orang Prancis bisa ngobrol asik sama orang asing gak dikenal apalagi di transportasi publik. Kalau di Amerika sih beda, saya sering mendadak ngobrol di halte bis, pas lagi mantengin Golden Gate Bridge, dsb.

Saya pun langsung nyeletuk dalam hati: ente pikir ini Indonesia bang >.< dan momen-momen seperti ini, yang sebenernya sering terjadi, bikin saya makin menghargai dan kangen dengan budaya Indonesia, dimana orang-orang gak skeptis dan langsung enak aja kalau didekati dan diajak ngobrol. Ternyata gak semua yang ada di negara maju itu layak ditiru. Apalagi urusan kehangatan dan make people feel welcomed, Indonesia jauh lebih nyaman. Awal saya datang ke Prancis, saya merasa perlu untuk beramah tamah dan meng-approach duluan. Tapi lama kelamaan capek. Rasanya effort hanya berlangsung satu arah saja. Jadi sekarang saya cuek bebek, jarang senyum, senyum seperlunya saja, basa-basi juga dilakukan yang wajib dari budayanya saja seperti sapaan Bonjour, Pardon, Merci πŸ˜€ Lebih dari itu tunggu lama berteman baik dulu deh, yang biasanya lama buanget. Ehehe

6 thoughts on “Ketika orang Prancis bakal lebih bahagia kalau tinggal di Indonesia

    1. betuul. waah turis pun langsung merasakan juga yaa. Jadi kalau orang-orang udah mau berhenti seenggaknya buat dengerin kita doang, itu uda baik banget ehehe

  1. Halo Mbak,
    Salam kenal. Nama saya ade. Suami orang Prancis tapi kita tinggal sama anak 1 (umur 3 tahun) di Bali. Suami udah di Bali selama 6 tahun dan kita nikah udah 4 tahun. Akhir2 ini suami mulai berasa ada hawa2 ingin balik kampung. Saya jadinya was2 karena belum siap diajak pindah πŸ™„.
    Di sini saya apoteker yang berpraktek di apotek milik sendiri. Pengalaman kerja 6 tahunan saja. Nah kalau di Prancis saya bisa kerja apa dong ya? Tapi sebelum berpikir ke sana saya mau coba les bahasa dulu. Saya dikit takut karena harus mulai dari nol lagi πŸ˜….
    Btw saya suka blognya Mbak. Saya akan baca2 sampai rampung πŸ‘

    1. Halo, salam kenal juga.
      Di Prancis bekerja tanpa ijazah Eropa sebenernya gak sulit ya, tapi pengalaman mbak sebenernya pasti bakal bermanfaat. Kemampuan bahasa wajib setidaknya sampai level DELF B2, kalau nanti disini ikut formation (training) gitu supaya skill tertentu bisa diakui juga atau ngelanjutin kuliah lagi juga bisa jadi opsi supaya nantinya bisa kerja.
      Cuman kalau hanya mau sekedar kerja-kerja untuk nambah-nambah kegiatan atau ekstra masukan sebenernya kerja di restoran, toko pakaian, dsb sih bisa-bisa aja gak perlu degree tertentu karena disini banyak juga pelajar indonesia yang seperti itu.
      Semangat ya mbak ^^

  2. Hi mba perdana komen disini. Saya ngalamin itu juga cueknya org Perancis saat tinggal di kota besar apalagi macam Paris. Kalau di kota kecil atau daerah lumayan menurutku masih ada senyum, enggak terlalu ((on s’en fout)) istilahnya. Awalnya berjarak tp kalau udah terbuka bisa baik banget dan hm lebih honest dari pada beberapa kultur lain yg hanya bersopan-sopan. Tetapi kebayang stressnya memang kalau biasa dari budaya befa.Salam kenal.

Leave a Reply to irsalina Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.